Satresnarkoba Polres Bintan Tangkap 3 Orang Penyalahguna Narkoba

72

Desaintoday.com, Kepri || Satuan Reserse Narkoba Polres Bintan melakukan penangkapan terhadap 3 orang yang diduga sebagai penyalahguna narkoba jenis sabu-sabu, ketiga tersangka berinisial SB (26),  AP (20) dan  RRS (19), ketiganya warga Tanjungpinang.

Penangkapan ketiga pelaku berawal dari informasi masyarakat yang menyampaikan bahwa ada warga Tanjungpinang yang telah mengedarkan Narkoba jenis sabu-sabu disekitar wilayah Bintan dengan mengendarai sepeda motor.

Setelah mendapatkan informasi tersebut Satresnarkoba Polres Bintan yang dipimpin oleh Kanit 2 melakukan penyelidikan atas informasi tersebut dan mendapatkan bahwa ketiga orang tersebut merupakan warga Tanjungpinang yang tinggal di sekitar Kilometer 3.

Tersangka terendus tim Opsnal Pada hari Jumat (12/5) pukul 03.00 Wib tim berhasil mengamankan tersangka SB di tepi jalan yang sedang menunggu seseorang diduga akan membeli narkoba jenis sabu-sabu dan menemukan 1 paket narkoba di dalam bungkus rokok HD, kemudian dilakukan penggeledahan dirumah tersangka di Kecamatan Bukit Bestari Kota Tanjungpinang. Saat dilakukan penggeledahan tim menemukan 1 set alat hisap sabu/Bong.

Dilokasi tersangka SB mengakui ada menitipkan sebagian sabu miliknya pada temannya yang bernama RR, Selanjutnya dilakukan penangkapan terhadap tersangka RR dengan barang bukti 5 paket diduga Narkotika jenis sabu, 5 Paket diduga Narkotika Jenis Sabu tersebut adalah milik tersangka SB, bahkan ditemukan juga  1 buah Timbangan Digital juga milik tersangka SB.

Tim juga melakukan penangkapan terhadap tersang AB yang ikut membantu menjual belikan narkotika jenis sabu bersama dengan tersangka SB.

Dari ketiga orang tersangka tersebut didapatkan barang bukti berupa 6 paket yang diduga narkota jenis Sabu-sabu, alat hisap dan Timbangan Digital, saat ini terhadap ke tiga tersangka masih dilakukan penyidikan dan pengembangan.

Kapolres Bintan AKBP Riky Iswoyo, S.I.K., M.M. melalui Kasi Humas IPTU Alson membenarkan penangkapan tersebut dan saat ini masih dilakukan pengembangan, para tersangka dijerat dengan pasal  114 (1) dan atau Pasal 112 ayat (1) Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika dengan ancaman paling singkat 5 tahun dan paling lama 20 tahun penjara.

Baca juga :   Gubernur Kepri Ansar Ahmad menyebut, Bantuan Sepeda Motor untuk Operasional RT dan RW tidak jadi diberikan